Gempor ke Baduy

Oke, ini ceritanya masih anget-anget soalnya baru aja kemarin (25-27 Desember 2016) gue dan salah satu temen gue, nekat berangkat ke Baduy tanpa opentrip. Biasalah prinsip ayamngegembel kayak gue, kagak greget kalo ikutan trip yaudah modal nekat ajaaaah seperti biasanyaaah~

Pagi-pagi drama dimulai dari mas-mbak pada telat bangun, karena kita semalam udah………googling kalau mau naik kereta Rangkas Jaya itu harus ke Tanah Abang dulu. Jam 7 kita baru berangkat dari kosan gue yang berlokasi di pelosok Tangerang, sedangkan kereta Rangkas Jaya berangkat pukul 8. Panik gak lo? Tapi dengan insting gue, akhirnya kami memutuskan berangkat ke Stasiun Serpong aja karena desas-desus keretanya berhenti di sana. Kalau bisa ke Serpong, ngapain jauh-jauh ke Tanah Abang YEGAAAAAK????

Akhirnya sampe Stasiun Serpong……..JAM 8! Dan tanya sana-sini, ternyata ada kereta ke Rangkasbitung jam 8.26! Alhamdulillah, gue sama Lukman langsung cengengesan berasa dapet durian runtuh~

Setelah ngantri panjang, akhirnya kami mendapatkan tiket seharga……….lima rebu perak saudara-saudara~ murah binggo kan ya cyiiin~ YAK CATAT. TERSEDIA KERETA DARI SERPONG KE RANGKAS BITUNG, PUKUL 8.26, DENGAN TARIF GOCENG!

Btw, dalem keretanya ya kayak kereta ekonomi biasa, beda sama KRD Padalarang-Bandung-Cicalengka. Ber AC dan tersedia colokan listrik kalau yang duduk deket jendela. Lumayan, buat ngisi energi setelah didiemin doi sebulan kan?

Perjalanan ditempuh kurang lebih satu jam dan setelah itu kami resmi menginjak Rangkasbitung yang masuk ke wilayah pemerintahan Kabupaten Lebak! HOYE!

Oke sebagai intermezzo, ada beberapa tips bawaan apa aja yang lo siapkan sebelum packing-packing ke Baduy, khususnya Baduy Dalam :

  • Ikan Asin. Menurut beberapa tulisan yang gue baca, orang Baduy itu demen kalau dioleh-olehin ikan asin. Katanya karena murah dan tahan lama, kan mereka ga punya kulkas, jadi makanan ini biasa jadi andalan mereka.
  • Sembako. Beras, minyak goreng, teh celup, saos sambel, telur, daging wagyu, telor godzilla, dkk. YA POKOKNYA STANDAR MASING-MASING LAH YA. Tapi intinya usahakan bawa sembako sendiri, secukupnya jangan berlebihan tapi lebihin dikit buat mereka. Ga perlu juga bawa beras satu sak kecuali lo kuat ngangkatnya dan mau bagi-bagi ke orang sekampung. Menurut gue, lokasi Baduy Dalam yang jauuuuh itu dengan kita bawa ‘oleh-oleh’ sembako itu mereka bakal seneng banget. :”””). Apalagi bawa bawang atau rempah yang sulit ditemukan di dalam, pasti bakal appreciate banget mereka mah insya Allah..
  • Permen, setidaknya satu plastik. Dari dulu, gue diajarin sama temen-temen, cara pedekate ke anak kecil itu bawa permen.
  • Senter. Ini sih buat diri lo sendiri, karena Baduy itu ga ada listrik, jadi kalau tengah malem lo kebelet, bisa ke sungai tanpa gelap-gelapan gitu kan bahaya yak,…
  • Sendal gunung. Menurut gue, karena kondisi jalan yang berlumpur basah licin dan curam, ada baiknya lo pake sendal gunung. Bukan sendal jepit atau sepatu gunung karena yang satu bikin lo lecet satunya lagi malah kotor dan basah gak jelas, jadi repot lah.
  • Hiking pole. Bukan striptease pole ya *HASTAGA SI NISA UDAH NGERTI GINIAN*. Tapi kalo males bawa gpp, kalau lo gatau malu kayak gue minta bikinin tongkat aja ke akang-akang di sana. Kali aja kan bisa berubah jadi uler.
  • Kompas Kiblat. Buat temen-temen muslim, jujur aja, ini akan memudahkan ibadah kalian. Percayalah, karena sebagian besar warga Baduy adalah penganut kepercayaan Sunda Wiwitan, sehingga ini mungkin wajib bawa bagi kalian yang ingin tetap menjalankan kewajiban shalat lima waktu *pake mukena* *ALHAMDULILLAH GUE BISA NULIS FAEDAH DIKIT GUSTI*. Ini juga bisa membantu kalian ketika amit-amit tersesat di hutan maupun hubungan yang salah. OK….yang terakhir serem banget sih 😦
  • Powerbank/mini solar panel. Untuk kalian yang gak bisa lepas dari gadget, karena di Baduy nggak tersedia listrik.

LAH INI MAH BUKAN INTERMEZZO. YAK MARI LANJUTKAN.

Karena berhubung gue dan Lukman gak pake trip, maka gue tanya-tanya dulu temen-temen gue yang pernah ke sana, salah satunya Putri.

Setelah sampai di haribaan yang Maha Kuasa  Stasiun Rangkasbitung, maka apa yang harus kalian lakukan? TANYA SATPAM AJE.

Engga deng…

Kalian bisa nyari angkot tujuan Terminal Aweh dengan tarif lima ribu juga, terus sampai sana, bisa lanjutin perjalanan pake elep atau minibus tujuan Ciboleger.

48268

Yak kurang lebih kayak gini kondisi minibusnya, dan selalu nunggu sampai penumpang penuuuuh banget baru berangkat. Kalau yang biasa mabok khamr darat, bisa siap-siap keresek, duduk deket jendela, dan minyak untuk meminimalisir eneg di perut.  Tapi kalau kalian biasa mabok darat dan penyuka serial Living Dangerously, ada baiknya nikmatin perjalanan sambil baca buku dengan kepala nunduk, dijamin muntah soalnya jalan ke Ciboleger itu deg-deg ser~ penuh tanjakan dan kelokan, untung aja gak ada kenangan mantan heheheu udah muntah bisa sedih 😦 lagi itu mah kalo diinget pokoknya :(.

Apa tanda-tanda lo nyampe Ciboleger?

Di sana mamang sopirnya bakal bilang, “TOS DUGI DI CIBOLEGER YEU” dan mobilnya berhenti. Hehhee engga deng.

Maka anda akan menemukan tugu ini…

dsc_4198

Yak. Setelah sampai di Ciboleger kami disambut kenalan kami, Kang Mul yang ada di sebelah kanan foto di atas.

Karena gue dan Lukman sampe Ciboleger itu Dzuhur, maka kami memutuskan untuk singgah di Baduy Luar semalam, dan keesokan harinya melanjutkan perjalanan ke Baduy Dalam. Kampung yang kami singgahi adalah Cicampaka dengan perjalanan kurang lebih 30 menit. Tepatnya di rumah Kang Mul.

48269

Suasana kampung saat hujan, bawaan gue pengen goleran di teras sambil dengerin lagu Desember-nya Efek Rumah Kaca terus menerawang ke langit, mencari faedah hidup selama 21 tahun. Mantap soul.

48270

Teteh-teteh mencari kasih sayang, eh kutu.~ deket banget yaaa~

48238

Dedek-dedek Baduy Dalam yang strong.

Keesokan harinya, setelah menginap semalam di rumahnya Kang Mul yang sangat inspiratif karena menjadi nominator di Liputan 6 Awards, maka kami melanjutkan perjalanan ke Baduy Dalam….jam 7 pagi. Kami berusaha sepagi mungkin biar ena…….EH BIAR GAK KESOREAN dan menghindari hujan. Ada baiknya gue menghindari hujan daripada dihindari dosen pembimbing skripsi, karena berabe.

48239

Pagi-pagi udah siap banget….

Oh iya kami berangkat sepagi mungkin karena waktu tempuh yang tidak terprediksi. Bisa sampai 6 jam, kalau keburu gelap, gak mau juga kan di hutan gitu…

Baru beberapa ratus meter jalan, gue udah membatin………..naudzubillah mindzalik. Karena trek yang berlumpur. Kalau dilewatin motor matic pasti ancur, untungnya di sana gak ada, dan kami memutuskan untuk memakai jurus backpacker nomor 101 yaitu…….LIVE LIKE A LOCALS : NYEKER!

Selain trek berbatu, ada yang harus kalian siapkan yaitu berpakaian nyaman dan JANGAN PAKE JEANS. Karena bakal lewatin sungai gitu, berasa jadi kera sakti untuk mencari kitab suci dan kanzo hattori untuk menyelamatkan kenichi mitsuba terus nyanyi nyanyi mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudera~

48272

Beruntung, karena kami sok-sokan dan nyari mati beda tipis gak pake guide, kami ketemu akang-akang Baduy Dalam yang ngajakin bareng dan membantu kami selama perjalanan biar gak nyasar. Serem gak luh kalau gak sampe ketemu mereka nasib gue gimana :”)))

48242

Kang Sapri, Sarta, dan Sayuti.

Mantap.

4827348241

Trek berlumpur, berbatu, dan licin siap menyambut kehadiran kalian~ selamat datang~

48240

yha.

Dan beruntung, malam itu kami nginap di rumah Kang Sarta yang baik hati. Alhamdulillaaaah. Tapi satu, kami gak berani foto-foto di Baduy Dalam karena memang dilarang.

48237

Nuhun Kang Sartaaaa~

PS : Foto dilakukan di Baduy Luar.

48274

Jalan berlumpur kayak gini…..wassalamualaikum

Catat : elep/minibus ke Rangkasbitung terakhir dari Ciboleger jam 12 siang. Jadi kalau mau balik dari Baduy Dalam, harus pagi juga biar gak ketinggalan

Oksiptengkyu

Yak karena kebiasaan gue kalau ngepost blog begini, alias kentang.

Maka gue undur diri dari hadapan anda…………

Salam kecups,

Vannisa Rindita.

Bertukar Kebaikan Melalui Couchsurfing : Bagian Pertama.

Ada yang tau Couchsurfing? *keluar dari alang alang*

Jadi, sebenernya gue tau website itu dari sebuah majalah remaja, pas awal-awal SMA. Gue baca artikel cara menghemat biaya traveling,  khususnya akomodasi pake situs tersebut. Ya karena gue kepo dan ga mau ketinggalan jaman, yha, maka gue bikin lah akun couchsurfing gue. Gue saat itu gaada plan buat jalan-jalan, cuma ya sekedar pengen tau aja sih, gimana cara mereka kerja. Gitu aja. Jujur pas awal-awal gue lumayan parno sih buat ngehost atau request stay.

Sampai pada akhirnya gue rasa, trust issue gue terhadap strangers itu meningkat drastis, setelah ke Lombok. Gue gak sungkan-sungkan lagi ngasih bantuan ke orang-orang dan bahkan minta bantuan ke mereka pas gue mau bepergian.

Jujur, awalnya salah satu alasan gue kenapa mulai aktif di couchsurfing adalah, untuk memperlancar bahasa inggris gue yang amburadul. Karena dari kecil gue anaknya ga betahan buat ikut les bahasa inggris, maka, untuk menambah kemampuan conversation gue menggunakan media duolingo, dan couchsurfing. Kedua, untuk nambah relasi, bahkan keluarga angkat dari penjuru dunia. Bisa nginep gratis? Itu bonus! 😀

Sebenernya gue udah pernah coba-coba sih sebelum mulai nge-host atau jadi traveler, tapi sekedar ngasih arahan dan panduan wisata aja buat kawan-kawan yang mau mengunjungi Bandung/Jakarta.

Long story short, pada suatu liburan gue berencana buat keliling Sumatra (I’ll post about this journey, soon!) sendiri yang startnya dari Sumatra Barat, tepatnya Kota Padang. Saat itu, gue modal nekat aja dengan budget pas-pasan.

Pas tiket udah issued, gue lupa satu hal.

Gue bakal tidur di mana, lo kata di emperan? Gak mungkin juga.

Terus gue inget kalau punya akun couchsurfing yang nganggur dan bangkotan. Gue install aplikasinya di henpon gue.

yak kurang lebih kayak gini

Oke. It’s my first time being a traveler with couchsurfing. Dengan beraninya, gue ngerequest stay ke Bang Ikhlas (Muhammad Ikhlas Al Kutsi di atas) berdasarkan feeling gue. Gak tau, perasaan gue enak aja pas mau request stay ke beliau. Akhirnya beliau respon dan kami pun melanjutkan percakapan di WA, gue jelasin lah tujuan gue dan kedatangan gue di Padang tanggal berapa.

Setelah beliau tau kapan tanggal kedatangan gue, ternyata beliau berhalangan karena ada kerjaan di luar kota sehingga gue gak bisa nginep di rumahnya :”(

Gak lama, akhirnya beliau mengabari kalau gue bisa stay di tempat kawan perempuannya dan dibuatkan grup whatsapp…

36932

SUMPAH GUE MEWEK :(((((((((((( baik banget :((((((((

Setelah ngobrol panjang, akhirnya gue dikenalin ke Kak Linda, kakak yang ngehost gue selama di Kota Padang… Gue belum tau muka Kak Linda kayak gimana saat itu. Cuma berbekal satu, gue percaya kalau Allah bakal nemuin gue sama orang baik. Itu aja. Hati gue tenang aja, gak ada was-was sama sekali… dengan jelas mereka sabar banget ngadepin gue yang kepo dan dikasih tau jelas apa yang harus gue lakukan setelah sampai bandara untuk menuju lokasi stay. LENGKAP! Huaaa #mewekpart2

Insting gue gak pernah salah, and say hi to Kak Lindaaa!

36933

Untuk urusan keliling kota, ternyata Bang Ikhlas menghubungkan gue dengan satu teman lainnya, Bang Delly!

36934

Lalu gue diajak keliling kota Padang. Kurang bersyukur apa? Gue betah dan suka banget suasana Padang :”D apalagi kalau menjelang sore..

Saat itu itinerary pertama gue adalah Padang-Bukittinggi-Payakumbuh-Padang-Medan-Banda Aceh, tapi di tengah jalan berubah. Sehingga gue sempet menjanjikan ke mereka kalau mau balik ke Padang lagi huhuhu ternyata gak jadi. :” sehingga pada akhirnya sampai sekarang gue belum pernah ketemu langsung sama Bang Ikhlas, tapi merasakan kebaikannya dari jauh aaah terharu :”””

Selama dihost, banyak banget perbedaannya kalau misal gue nginep di hotel, gue lebih nyampur sama kehidupan masyarakat asli daerah, makanan yang biasa mereka makan, dan belajar budaya langsung. Selain itu, tentunya gue pun sebagai muslim, bersilaturahmi sama saudara seiman (cieeee) 😀

Terima kasih, Bang Ikhlas, Bang Delly, dan Kak Linda.

Kind peoples still existed, don’t worry guys. This world not too cruel :”D

Vannisa Rindita

[UPDATE]

Oke karena ada beberapa temen yang nanya ke gue, kayak, “gimana sih biar dipercaya strangers di Couchsurfing?”. Jujur, gue belum berpengalaman amat di kancah per CS an ini, tapi gue coba jawab ya, sesuai dengan pengalaman gue kemarin.

Cerita di atas merupakan pengalaman pertama gue request stay di Couchsurfing, so, gue nggak punya references dari orang sama sekali (ya sekarang pun masih sedikit sih) .

Nah untuk meyakini para strangers bahwa kalian bener-bener orang yang bisa dipercaya, pertama. lengkapin profil kalian di page couchsurfing selengkap-lengkapnya.

Kedua, saat request stay, lo bisa kirim pesan kan, jelasin tujuan lo apa ke kota tujuan, lo berasal dari mana, status lo (mahasiswa/karyawan, bukan single/taken). Kalau bisa agar kasih ruang mereka untuk ‘verifikasi’ identitas kita, boleh sekalian ngasih username instagram, sejelas-jelasnya jangan bohong deh dan abu-abu. Udah itu jelasin kalau niat kita emang buat nambah keluarga. Intinya, baik-baik dan jujur.

Untuk sebaliknya, ketika kita mau memastikan apakah calon host kita orang bener-bener dan bukan identitas fake, gue biasanya searching nama si calon host sebelum request stay. Bisa di facebook, instagram, atau sekalian googling! Jadi gue bisa kepoin mereka di medsos apakah mereka orang baik-baik atau orang aring~

Kalau gak mau susah, liat aja ‘references’-nya orang itu, apakah ada tanggapan baik dari host/travelers nggak? Kalau misalnya seburuk apapun gue masih apes, berarti emang takdir gue, gitu aja sih simple. Allahuallam bishawaab lah intinya, serahin semuanya sama Tuhan, niscaya Ia yang akan memberikanmu jalan yang terbaik menurut-Nya. #AZEG

Selamat CS-CSan!

Jabodetabek Getaway : Pelabuhan Sunda Kelapa.

26621

ASSALAMUALAIKUM YA AHLI KUBUR!

Yak karena gue sudah pernah menjabarkan kondisi gueee yang notabene mba-mba caur yang sulit buat keluar dari Tangerang dan kuliah di jurusan teknik yang MASYA ALLAAAH sibuk kayak apaan. Apalagi tingkat akhir. Kelar hidup gue. Kadang ada gitu hasrat-hasrat pengen ngabur ke mana gitu, pengen ke Jogja pas weekend aja ga jadi-jadi. Bahkan balik ke Bandung pun, susah binggo. Lah malah curhat ikan lele -___-.

Yha, karena kondisi pala gue yang mumet dan butuh liburan, maka udah dari beberapa bulan laluuuu gue pengen main-main ke Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta Utara.

BTW, di Jakarta itu punya banyak pelabuhan selain Sunda Kelapa, kayak Muara Baru, Muara Angke, dan Tanjung Priok yang punya fungsi dan kapasitas masing-masing, tapi menurut gue, pelabuhan paling historic itu ya Sunda Kelapa ini, selain karena salah satu pelabuhan tertua yang jadi saksi perkembangan Batavia pada masa lalu, pelabuhan ini tuh seru banget buat hunting foto. Kalau boleh jujur mah, ujung-ujungnya emang buat nyari konten..

Karena udah pengen lama banget tapi selalu gagal karena gue telat bangun atau mager, maka hari Sabtu kemarin, secara random, gue ngajak Abdi buat minggu subuh berangkat ke pelabuhan yang berada pada koordinat 6.1235° S, 106.8094° E ini.

Kenapa subuh-subuh? Karena waktu yang tepat buat sampai di Pelabuhan ini itu, sepagi mungkin pas matahari baru muncul, karena kalau siang dikit bakal panas banget dan serab kalau kata orang sunda mah. Jam 6-9 pagi, menurut gue waktu yang paling tepat untuk main-main ke sini.

Secara gue gak punya mobil dan mager urusan sama lalu lintas Jakarta, maka keberadaan Commuter Line di lingkup Jabodetabek itu ALHAMDULILLAH BANGET~ FYI, stasiun KRL yang paling dekat dari Pelabuhan ini adalah Jakarta Kota, Ancol, dan Kampung Bandan.

Lalu, kemarin gue memutuskan untuk turun di Stasiun Kampung Bandan yang dinilai paling simpel transitnya dari Tangerang atau Rawa Buntuuu~

26619

Jembatan Kampung Bandan

Dari stasiun KRL, kita bisa pesen ojeg/taksi online menuju Sunda Kelapa. Tarifnya sekitar 10-25 ribu ajaaah~~~

Lalu akhirnya sampailah kita ke Pelabuhan Sunda Kelapa~~~~~~~~~~~

NYAMPE PELABUHAN SUNDA KELAPA LAU BISA NGAPAIN? Bebas! Bisa foto OOTD, foto-foto gemez biar kayak futografer, ngeliatin kapal, ngelamar jadi marbot masjid, sama bantu-bantu kuli pelabuhan juga gpp itung-itung mencari faedah dalam hidup?

26624

Kalau buat klean-klean yang suka nyari konten foto bertema human interest, sabi banget nih tempat. Karena walaupun hari minggu, masih ada beberapa kesibukan yang terus berjalan~~~kayak hubungan kita mz (ditimpuk sak semen)

26626

Preman tangerang lagi inspeksi nunggu setoran~

2662226623

yha lumayan lah~

Pelabuhan Sunda Kelapa deket sama beberapa spot lainnya seperti Galangan VOC dan Museum Maritim Indonesia, jadi bisa sekalian belajar sejarah kan? Ngungkit-ngungkit sejarah gpp asal jangan ngungkit-ngungkit kesalahan orang. HAHAHAHA

Jadi gimana nee abang mpok ncang ncinggggg pada mau kaga #explorejakarta pas hari minggu daripada ngendon di rumah aje? Nyok~ alternatif bgt nee buat yang butuh ngisi feed instagram tapi gamau jauh-jauh keluar kota~ ntap

YXGQ????

Wassalamualaikum ukhti akhi~

Vannisa Rindita